Welcome....

Daftar Nama Anak Perempuan 2020

Hallo semuanya ini hanyalah niat nulis begini yang tiba-tiba datang, sebenarnya gak tiba-tiba juga sih. Jadi kemaren (beberapa waktu lalu) ada status senior yang dirinya diminta untuk memberikan nama anak perempuan kepada keponakannya.

Jadi gw yang ternyata suka banget ngehubungin kata-kata dari dulu sangat excited banget, rasanya saat itu setelah melihat nama-nama bayi dalam satu situs gw jadi pengen punya anak perempuan wkwk.

Dari beberapa nama yang gw temuin, akhirnya ada beberapa rangkaian nama yang gw satu-satuin biar menjadi suatu nama yang indah dan bisa diberikan kepada anak perempuan teman-teman semuanya.

Btw, artinya menyusul ASAP...

so berikut nama yang berhasil gw rangkai, semoga suka ya..

1. Carissa Atalya Henzie
2. Aqilla Atalya Henzie
3. Aaliesha Shakeera Mysha : Anak perempuan yang berhati bersih, selalu bersyukur dan bahagia selamanya. (Sudah dipakai untuk nama ponakan teman)
4. Shaquenna Shareen : Ratu pembawa ketenangan
5. Carissa Atalya Mahendra
6. Aqilla Atalya Mahendra

Nanti disambung lagi yaa..ini hal yang menyenangkan sekali si, swearrrrrr.

Btw, buat nama akhir bagusnya nama suami :)
Kok aneh banget ngomong kata suami ya hhaaa...

Finally, After 6.5 years


Dr. Havid Ardi, S.Pd, M.Hum , Dr. Muhd. Al-Hafizh S.S, M.A. Delvi Wahyuni, S.S, M.A, Dra. Yetty Zainil, Ph.D




Akhirnya setelah hampir 7 purnama demi 2 huruf S.S...
Nanti ya kita ya cerita udah malam nih...
Nanti kalau mood dan rajin aku cerita ya..

Pengalaman Sebagai Jurnalis di Media Terbesar Sumbar

Surat Pengalaman Kerja
Hallo semuanyaaaaa, kali ini gw mau berbagi pengalaman nih tentang menjadi jurnalis ketika mahasiswa, mahasiswa yang bisa dibilang baru. Gw masuk kuliah 2013, dan kerja di media itu pada awal 2015, dan berakhir di awal 2016. 

Awal pertama gw tau info loker itu melalui korannya langsung, entah hasil googling, pokoknya lupa. Gw ingat banget ketika wawancara itu gw lagi ada kuliah kan sama pembimbing akademik gw. Dan pembimbing akademik gw ini tipe dosen yang ngedukung buat prestasi apalagi kerja yang menunjang karier gitu. Tapi pergi kesana gw gak sendiri, karena sebelumnya gw ajak juga teman kelas gw ngelamar kerja kesana, karena teman kelas gw ini juga suka dengan hal-hal berbau nulis, wartawan, pembaca berita dan lainnya. Akhirnya setelah izin dosen gw baik banget, malah disemangatin dengan kata-kata yang sampai saat ini terngiang-ngiang walau simple si “Semoga Sukses”, baper dong gw hhee.

Panjang cerita kita sampai kesana dengan menggunakan angkot tentunya, tapi tau gak gess, bahwasanya kita terlambat banget datengnya. Emang udah tau si bakal terlambat banget soalnya ada kuliah, gak mungkin juga dosen masuk kita langsung izin, pokoknya ketika itu sesi wawancara udah selesai, dan orang udah pada pulang semua, ternyata pewawancara itu sedang mau mutusin gess siapa yang layak, kira-kira begitu. Pewawancaranya ada 3 orang gess. 

Akhirnya dateng lah gw dengan modal nekat yang awalnya kita berdua pengen pulang, tapi saling yakin aja ketika itu, masa iya sampai disini kita harus ngalah sebelum nyoba kata gw, entah kata teman kelas gw, pokoknya gw lupa. Terus gw bilang bener, kita enggak datang sejauh ini untuk kalah, keluar dong kata-kata gw. Pokoknya gw sering banget nekat untuk sesuatu, akhirnya kita beraniin masuk, dan disana ada satu orang pelamar yang lagi nungguin jemputan, wagelasih dia cakep banget, kalau gak salah anak Unand.

Akhirnya ketika itu gw gatau kenapa kita masih dikasih kesempatan buat ikut tes wawancaranya (lupa), tapi gw yakin kalau disini gw pasti mempertahanin keinginan gw gitu biar di kasih kesempatan, tapi please gunakan bahasa yang baik dan dimengerti sehingga interviewer tersebut paham. Tapi jangan dicoba deh, untuk terlambat itu enggak baik. Gw sering banget kehilangan banyak kesempatan karena terlambat, cobalah menghargai diri dengan datang lebih cepat hhee.

Dan akhirnya ketika itu kita dites kemampuan menulisnya, dengan waktu yang sangat-sangat terbatas, wagelasihhh hmmm. Akhirnya setelah selesai kita di wawancara secara bergantian, kalau kagak salah saat itu gw yang diwawancarai kedua deh, temen gw yang pertama. Dan akhirnya selesai lah ending hari ituuu, banyak banget pertanyaannya, kayak penasaran banget sama gw hahahaaaaa. Jadi hingga saat itu gw selalu berkaca kalau mau wawancara, dengan wawancara kerja gw pertama ini, kalau para interviewer ngewawancara kita lama, itu tandanya kita diterima wkwkwkwk, dan liat raut mukanya ketika mulai hingga akhir wawancara. Perhatikan gesture para interviewer, baik mata dan sebagainya. Kayaknya gw tipe orang yang suka banget baca situasi de, tapi sering banget insting gw bener. Abaikan ajaaasih.

Akhirnya setelah beberapa hari kemudian, datanglah telepon dari nomer telepon rumah, padahal gw sampai lupa, kaget dong gw lah nomer telepon rumah, nomer siapa nih, akhirnya gw angkat. Kaget dong gw diterimaaa gess. Dan tapi teman  gw itu kagak, ya belum rezeki aja sih, rezeki setiap orang beda-beda. Gw satu-satunya yang diterima, udah telat, diterima lagi. Ya lord, how lucky I am. Tapi beberapa bulan setelah gw ada yang dipanggil lagi gesss 1 orang. 

Pokoknya pernah bekerja di media itu memutus rasa penasaran gw, bagaimana para wartawan-wartawan bekerja, walaupun honor gw saat itu sangat-sangat minim. Dan ternyata gw paham a to z mengenai hal-hal iklan dll, walaupun dasarnya doang hhee. Gw jadi paham waktu tidur wartawan, kapan ngantor, kapan nyari berita, dan herannya gw saat itu banyak komputer yang ada dalam ruangan ternyata saling terhubung gess, maksud gw disini misalnya ada 30 komputer, dan data disetiap komputer itu sama gess, gw gatau ini namanya apa, tapi gw baru paham jadi ini yang gw pelajarin ketika SMA di pelajaran TIK. Tapi ya gw sadar ketika itu gw kolot banget, gw jadi tau betapa repotnya editor yang ngatur layout, betapa fokusnya para wartawan membuat berita, ketika gw masih mahasiswa gw jadi tau bahwa koran itu di pegang oleh banyak tenaga profesional, gw jadi tahu bahwa satu halaman sudah ada masing-maisng tim beserta penanggung jawab halaman, oh jadi gituuuuuuuu. I just can say that word at the time gess. Dan banyak hal yang gue tahuuuuu ketika itu gess. Dan disana kita ngurus model halaman juga. 

Dan tau gak gw saat wawancara bohong gess, waktu gw mau masuk kerja itu kemampuan editing gw masih low banget, 1-10 itu bisa dibilang gw masih punya 2 point. Tapi ketika itu modal nekat gw bilang bisa. Akhirnya pada 2 keadaan gw bingung sendiri. Kenapa? Karena pada suatu masa yang dibidang desain art itu kagak datang, karena sakit. Semua editor lain, desain art yang lain pada sibuk sama halaman dan berita masing-masing, dan berita desainer ini gak bisa datang karena sakit udah last last hour banget. Akhirnya gw yang pada saat itu tiba-tiba di suruh ngedit model halaman yang tim gw urusss dan itu gw di suruh langsung sama redaktur dan editor naskah. Ketika itu pertanyaannya gini, ada yang nelpon gw yang lagi asyik-asyiknya sama kerjaan gw, tiba-tiba halima bisa kan ngedit, soalnya yang bagian desain sakit. Kaget lambung gw gessss, akhirnya gw bilang bisaaaaaaaaaa.

Dan Alhamdulillah gw bisa lakukan itu meski lama. Dan gw saat itu pulang jam tengah 12 malam gess. Karena gw saat itu datang telat juga, kantor masuk jam 3, gw dateng jam 7 malam.
Dan satu lagi ketika saat disuruh desain poster dll yang acaranya mau kita angkatkan di tim, wagelasihhh gw gaku-ngaku akhirnya repot surang bahahaa. Tapi akhirnya gw jadi latihan gess, waktu itu kalau gak slaah gw belajar sama anak organisasi gw, sebelum gw pergi ke kantor, gw hafalin, gw praktekin dengan ketar ketorrrrrr. Dan sekarang gw jadi bisaaaaaaaaa gess. Sampai sekarang ngulek2 photoshop itu jadi hoby gw ding, disamping edit videooo. Itulah cerita gw yang kayaknya panjang banget, jadi pesan gw apa ya? Mari tetap belajar sampai benar-benar tidak ada lagi yang harus di pelajari, hheee, maksud gw mari belajar untuk semua baik dunia maupun ilmu akhirat dan mari berbagi. Btw gw ngantuk jadinya tulisan gw lari-lari. Uda aja yaaa, nanti kita cerita lagi......see uuu next ya...